Badan Konsultasi dan Bantuan Hukum
Universitas Muhammadiyah Malang
Badan Konsultasi dan Bantuan Hukum
Universitas Muhammadiyah Malang

Kawat Nano Dapat Membuat Daya Tahan Baterai Lebih Lama

Author : Administrator | Rabu, 04 Mei 2016 07:15 WIB

Para ilmuwan tertarik pada kawat nano karena memungkinkan daya tinggi yang diperoleh, tanpa mengurangi jumlah total energi yang disimpan.

Kawat Nano Dapat Membuat Daya Tahan Baterai Lebih Lama
Mya Le Thai, kandidat doktor di Universitas California, Irvine, memegang teknologi berbasis kawat nano yang memungkinkan baterai lithium-ion dapat diisi ulang ratusan kali. (Steve Zylius/University of California Irvine)


Apakah Anda pernah membayangkan ada baterai yang dapat diisi ulang ratusan ribu kali tanpa pernah menimbulkan korosi? Sebuah tim peneliti di University of California, Irvine, baru-baru ini menemukan kemungkinan hal itu terjadi dengan bahan baterai berbasis kawat nano (nanowire).

Teknologi baterai baru ini sedang dikembangkan untuk kemungkinan menjadi baterai yang tahan lama pada komputer, smartphone, bahkan mobil dan pesawat ruang angkasa di masa depan.

"Para ilmuwan tertarik pada kawat nano karena memungkinkan daya tinggi yang diperoleh, tanpa mengurangi jumlah total energi yang disimpan," kata dr. Reginald Penner, professor kimia dari University of California.

Namun, kawat nano begitu rapuh. Setiap korosi atau meleburnya bahan kawat nano sangat cepat untuk menimbulkan kerusakan dan kehilangan kapasitasnya. Penelitian ini menunjukkan bahwa modifikasi yang sangat sederhana untuk baterai atau kapasitor memungkinkan bahan kawat nano elektroda untuk bertahan lebih lama, hingga 40 kali lebih lama. 

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal Energy Letters, menyebutkan bahwa kawat nano emas yang dilapisi dengan shell mangan dioksida dan terbungkus dalam elektrolit yang terlihat seperti  gel kaca ini lebih tipis dari rambut manusia.

Selanjutnya, para peneliti menguji kekuatan elektroda hingga 200.000 kali selama tiga bulan. Mereka menemukan bahwa tidak ada kehilangan kapasitas atau daya pada kawat nano dan tidak patah.

Para peneliti menyimpulkan bahwa gel dapat plasticize oksida logam pada baterai dan memberikan fleksibilitas menambahkan, sementara juga mencegah retak apapun - yang memungkinkan untuk bertahan lebih lama dari yang diharapkan.

"Elektroda yang dilapisi memiliki bentuk yang jauh lebih baik dan membuatnya menjadi pilihan yang lebih handal," kata pemimpin penelitian Mya Le Thai, seorang kandidat doktor UCI, dalam sebuah pernyataan. "Penelitian ini membuktikan bahwa elektroda baterai berbasis kawat nano dapat memiliki daya tahan yang lebih lama."

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image